Kerdus

Menjadi perempuan yang berjilbab itu sebenernya susah. Bagi saya lho.. awal mulai berjilbab saya masih suka lepas pasang. Kadang saya paham sama orang yang akhirnya mengurungkan niatnya berjilbab, karena selain ribet, masih tidak sanggup menahan diri (mungkin masih belum siap melihat diri tak cantik lagi di mata orang) dan sisanya belum siap. Kalo saya alasan pertama yang paling masuk : ribet. Sumuk. Sisanya ga ada yang bisa disombongin 😂

Nah dibalik itu ada cerita lucu tentang saya yang masih (kadang) lepas pasang jilbab ini. Suatu hari saya pergi ke jakarta sama kakak laki-laki saya, karena dia pengen cepet keburu-buru bilang ayo beli kopi bentar disitu. Disitunya nyebrang, lokasinya di kemang. Okelah. Saya waktu itu gak pake jilbab. Pas mau nyebrang, disebrang jalan ada MANTAN saya dan pacar barunya. *ini adalah momen terwadefak yg sampe aku mikir dari semua tempat didunia ini kenapa sih lu mesti nyebrang disini?!!! Dari sumatera selatan dari semua kepulauan di Indonesia kenapa sih dia mesti di jakarta.

Kemudian… pacar barunya itu adek tingkat saya juga dulu di arsitek. Jadi kakak saya jg sampe bengong kenapa mantan saya ada diseberang, mukanya kakakku udah siap mau ketawa ngakak bocor alus sambil mulut komat kamit “mampus kau. Ga jilbaban kau. Hahayyy” sembari mantanku nyebrang duluan ke lokasi kita. terus kita BERSALAM-SALAMAN. Kayak mau lebaran aje. Tau ga yang lebih sialnya lagi, pacarnya ngomong dong “lohh.. kak nana.. kok ga jilbaban” aku dalem hati ngmg Asyuuuuuuuuuuu. Tapi in real life nyengir “hehehehehehehehehehe” mampus. TUHAN TEGUR KAU NA. Hah mantap. Langsunglah kucepat-cepat sok buru-buru. LAH malah kakakku ngobrol lama sama mantan (maklum dulu pernah bareng2 nerima orderan maket dan duitnya bagi dua-tentu saja aku kecipratan duit jg). Yah intinya begitulah. Saya kenak tegur sekali itu. Tapi ada lagi cerita satu lagi… yang ternyata saya belom kapok. Tapi akhirnya kapok deh (beneran?)

Nah cerita kedua ini suatu hari saya pergi keluar negri. Kali ini keluar negri, saya membatin : AH TIDAK AKAN ADA YANG AKU KENAL. Hahayyy kali ini setan di dalam diri sungguh menggebu-gebu karena scheduleku ingin bersenang-senang. Sampailah di bandara negara sana, lalu kan harus periksa imigrasi. Didepan saya pas antre ada cowok tinggi banget kudel banget pake headphone gede pake ransel eiger kek habis naek gunung, aku membatin nih orang mandi gak sih berantakan bener. Lalu aku diam melamun… melamun… lalu cowok tersebut menoleh pelan kearah saya. Kami bertatapan lama seperti drama-drama di sinetron pake jeng-jeng zoom in zoom out.

Dia lalu bilang “nana??”

Asuuuuuuuuuuuuuuu. Dengan wajah nyengir lalu kubertanya “rian? ngapain? Loh berarti tadi kita satu pesawat dong 😂 “

“Lah iya, kan aku (dosen) ngajar juga disini. Bolak balik”

Dari seluruh tempat DIDUNIA, KENAPA MESTI KETEMU DISITU??! Iya. Diaaaa. Diaaaaa yang dulu aku ngefans karenaaa diaa jenius sekaliii. Pret.

Sesudah itu aku tak lagi-lagi. Semoga kali ini aku tobat. Untuk pakai jilbab dengan istiqomah. Aku anggap itu ditegur Tuhan.

*kerdus = kerudung dusta

kamu baik

Entah berawal dari twit yangmana dimana saya suka ga ada kerjaan cerita-cerita random. kemudian tetiba ada dm yang masuk

Dia, temen SMP-ku. yang kuingat dulu badannya besar, suka digangguin orang, dan aku selalu yang belain. terus aku sekolah di SMA yang berbeda, kalo ga salah dia pernah nyatain perasaan pas aku kuliah tp lewat message (entah lupa jg) yg jelas aku tetep ngiranya dia main-main. walopun pas sma dia udah ga gendut lagi.

nah terus dia nge-dm aku begini yang bikin aku bengong “hah?”
mungkin dikiranya aku udah ga sama suamiku lagi padahal ya konteksnya kalo cuma buat temenan mah ya gapapa tp ya ga jg mau macem-macem. namanya orang ngajak kenalan dan ngobrol.

tapi seriously, ini lucu sekali. mengetahui kalau (sekiranya) aku jadi janda ternyata masih ada yang mau gaes! wakakakaka tp nauzubilah jangan sampe dah (jadi janda). trus aku tetep jawab baik-baik yang intinya makasih loh tapi maap pernikahanku sedang baik-baik saja kok. terus aku masih ajakin bercanda dengan blg mau kukenalin ga sama temenku. lucu banget keinget dulu dia kalo dibully sama temen sekelas aku marahin terus, “HEH GAKBOLEH GITU SAMA Y (inisial dia Y). JAHAT TAU.” sampe aku bikin slogan dari theme gulaku “gemuk, manis, menggemaskan, (insert nama dia) ” jadi aku ngerti, mungkin dia suka aku karena aku selalu belain dia. hahaha

Kejadian ini membuatku teringat ke orang yg pernah suka atau mantan-mantanku yang dulu kalo aku tanya kenapa suka sama aku? mereka bilang “kamu tuh baik banget, tulus banget”

HILIHHHHHH

KLISE KALI. semua orang juga banyak yang baik. kenapa sih gak bilang kalo aku tuh : cantik, imut, lucu, seksi, menggemaskan, pintar, ekonomis, ergonomis, berjiwa patriot, pemberani, sophisticated, charming, adventurous, understanding, hardworking, enchanting, incredible, apalah apalah kek yang selain aku tuh baik.

kek aku tuh kek… hah. ga ada kelebihan lain gitu.

Sudah waktunya

“ya memang sudah waktunya”

mereka bilang begitu, saat mendengar nama siapapun yang akhirnya dipanggil Tuhan.

“ya sudah takdirnya”

mereka pun bilang begitu, saat salah satu anggota keluarganya meninggal.

Saya, masih belum siap untuk menerima kabar tersebut. seperti saat bapak saya mengirim foto-foto hasil operasinya, seperti saat bapak saya bilang belum bisa pulang karena masih belum pulih. seperti saat saya masih memapah dan menceboki Ibu saya saat BAB, iya saya masih belum siap. untuk kehilangan mereka.

bahkan sampai saat ini saya yang tidak terlalu dekat dengan mereka berdua. saya masih takut untuk kehilangan. saya takut kalau nanti kehilangan arah, tidak ada yang menasehati lagi. tidak ada yang mengarahkan saya lagi.

kelak, ya memang sudah waktunya waktu itu akan tiba. semoga tidak terlalu menyakitkan dan tanpa penyesalan.

Wishlist

Sekarang ini menjadi mamak-mamak ya pengennya standar seperti mamak-mamak kebanyakan. Berikut wishlist yang (kalo duitnya ada) pengen dibeli. Aminnnn

Kompor dr hows

Semenjak corona gak bisa kemana-mana jadi suka ngegrill ala-ala dirumah sama keluarga, ternyata enak. Menikmati suasana makan outdoor gelar karpet diteras rumah. Kemudian pas liat youtube banyak youtuber korea masak pake kompor ini. Cute bangettt, warna warni pula. Tapi harganya ya mihil hampir 2 juta kayaknya, gak kayak rinnai yg cuma 1/4nya.

Peralatan makan modori sodam

Perlengkapan makan ajaib ini sebenernya adalah perlengkapan masak. Jadi gagangnya bisa dilepas trus jadi piring. Unch, ajaiiiibbb ini lumayan berguna sih habis masak gak pindah-pindah piring lagi. Terus dia bisa distack jd satu tumpuk jadi gak makan tempat didalam lemari. Yang ini harganya sampe 3 juta. Iya mahaaaaalll… kepikiran jg klo orang korea bikin putih begitu apa ga kotor ya hla wong mereka masaknya ga nganeh-nganeh kayak orang indonesia penuh bumbu dan bikin panci belang-belang. Tapi walopun begitu spertinya nice to have sih.. hahaha lebih ke buat nyenengin ati aje.

Neoflam fika

Yang ini nihhh, ga gitu spesial. Tp gagangnya sepertinya estetik sekali dari kayu gitu. Desainnya jg clean and simpel. Tapi pengen juga. Kayaknya ga bakal dibeli sih cuma pengen aja

Iya. Semuanya cuma pengen aja. Katanya kalo kita pengen dicatet. Siapa tau nanti terkabul.

covid battle

Akhirnya tiba juga dimana keluarga saya mulai terkena covid. setelah beberapa lama saya jaga-jaga terus gimana caranya biar gak kena. ternyata masih kecolongan juga. kebetulan saya juga punya suami yang PARNO parah. waktu covid udah masuk ke Indonesia suami langsung stock persediaan untuk tinggal didalam rumah beberapa bulan, terus ngadain rapat keluarga dengan skenario WHAT IF terburuk. sampe keluarga memandang dia aneh. YA, dia selalu terfikir skenario paling buruk dalam hidup dan bagaimana mengatasinya bila itu terjadi. kadang bagi saya melelahkan juga, tapi itulah yang menjadikan dia laki-laki yang sangat bertanggung jawab dan sangat ketat menjaga keluarganya. sampai kadang kalo orang masuk mobilku heran kenapa ada rompi anti peluru apa pisau dll. iya separno itu.

oia lanjut lagi, awalnya bapak saya duluan yang terkena covid karena beliau rajin sekali keluar kota untuk perjalanan bisnis. semua orang-orang heran ketika tau bapak saya bisa kena. karena beliau terkenal sehat dan sudah lama bekerja di Lab, bisa dibilang beliau pakarnya mikrobiologi yang udah khatamlahhhh kebal anti bakteri dan virus. dia sendiri mengklaim kalo dia gakbisa kena tipes, karena resistansi badannya udah high bangetlah ampe tipes aja takut nempel sama dia -__- tapi memang benar itulah adanya. saat beliau kena pun saya jujur saja masih santai saja, karena saya yakin bapak saya sangat kuat. benar dong, positifnya cuma berapa hari. sungguh luar biasa. tapi ya walopun begitu masih bisa kena. beliau bilang yang paling terasa di bagian mata, matanya katanya agak cenat cenut, sisanya agak lemes aja. oia dari awal positif bapak saya tinggal di jakarta sampai sembuh total baru akhirnya pulang ke palembang.

kemudian tiba-tiba pengasuh saya demam, pusing, seminggu. saya kira hanya flu biasa, akhirnya di swab dan hasilnya positif. herannya saya gaktau dia dapet darimana, kami banyak dirumah, anak-anak banyak dirumah. kalaupun kerumah ibu saya ya hanya dirumah saja gak kemana-mana. langsunglah saya suruh dia menginap di mess karyawan kantor, kemudian gak lama dari itu anak pertama saya mulai demam dan di swab hasilnya positif. saya tetap tenang tapi suami sudah kebayang paniknya gimana udah mikir kayak ada yang bakal meninggal. didalam kamar pun saya merawatnya seorang diri, dengan bantuan suami (dari luar kamar) memberi obat dll. akhirnya setelah di swab negatif kembali. hamdalah. tak hentinya syukur karena Alhamdulilah fasilitas memadai dan banyak orang luar yang mau membantu. kemudian si anak juga sangat kooperatif.

kemudian disusul oleh kakak-kakak saya. dan orangtua karyawan-karyawan di kantor. tapi semuanya berakhir dengan kesembuhan. hanya saja begitu menyedihkan ketika kita melihat status orang, teman, yang kehilangan. ada seorang teman dekat saya yang kehilangan ayah dan ibunya karena covid. Suami saya juga kehilangan 3 orang anggota keluarganya (bulek, om karena covid, dan ibunya karena sakit jantung).

ditengah cobaan ini, walaupun hidup lagi sedih tapi berusaha untuk kuat. because why not?

kadang-kadang ada enaknya juga pake masker, karena orang gakbisa liat ekspresi asli saya.

Kolam Renang

Jadi dulu ceritanya bapak ibuku bangun rumah, yg ada kolam renangnya. Dengan pengetahuan minim pokoknya pengen punya kolam renang walopun pake keramik biasa, walopun ga gede-gede amat. Tapi dulu hepi banget pas ada kolam renang. Kira-kira tahun 1996.

Tapi sayangnya…. dibelakang rumahku ada pabrik indofood, yang polusi udaranya rada lebay. Jadi setiap baru dikuras besoknya kotor lagi kotor lagi. Lama-lama capek jg bapak bersihinnya, tiap hari bapakku rajin bersihkan lumutnya pake serok. Trus lama-lama kolamku beralih fungsi, menjadi….

Kolam ikan. Ga kolam ikan banget sih. Ada dua ikan mas doang. Tapi tiap aku berenang ya sama ikan itu. Jadi perlombaan aku dan kakakku adalah siapa yg bisa menangkap ikan tersebut. Memanglah sungguh absurd. Kemudian keusilan bapakku menjadi-jadi…

Saat kemudian ketika aku berenang (walopun airnya kotor bodoamat) kok dikakiku ada yg gremet-gremet gitu. Gak taunya ada lobster-lobster kecil bertaburan dibawahnya. Memanglah sungguh jenius bapakku itu. Kemudian aku tidak mau berenang disitu lagi. Sampai kemudian….

Kolamnya dimasukin arwana gede. Yg kakakku gak tau waktu itu ada arwana. Jadi kakakku maen air tangannya cawe-cawe ke kolam, apaya bahasanya ngewer-ngewerin tangan gitulo. Terus arwananya nggigit jarinya duh bunyinya KECIPAKK gede banget hahahahahaha jarinya sampe berdarah. Goblok bener pokoknya kalo diinget-inget msh suka ketawa. Udah lama-lama karena bapakku suka keluar kota ga ada yg ngurusin kolam jadinya kolamnya dirobohin..

Terus jadi halaman rumput saja. Walopun tinggal kenangan, tapi tak akan kulupakan ketika pertama kali nyebur disana, senengnya bukan main. Kadang aku masih duduk diteras rumput tersebut, sambil melihat langit pemandangan asap dari pabrik dan tong-tong gede pabrik indofood itu.

Oia ada foto tong pabriknya doang kebetulan waktu itu iseng foto pake lomo

Jadi ceritanya halaman belakang rumahku dan tong pabrik indofood tersebut hanya dibatasi dinding 4 meter. sampe skrg aku gaktau isinya apa… kalo ditanya sama temen-temen sekolah jaman kecil dulu, kujawab

Itu isinya bumbu indomie goreng..

review nonton : My Mister (2018)

berikut alasan kenapa kamu harus nonton drakor my mister

aku nemu komen di youtube tentang drakor ini. tapi ini benerrrr banget


I didn’t feel this show was just about the two main characters. It was about people helping each other to heal. It was about family and feeling accepted and cared about. I loved the way those recordings she made helped free the loan sharks son from his fathers influence and compelled him to do the right thing. It would be interesting to see if he manages to get his life back on track and go back to the person he used to be… the kind boy who loved and helped her… I think the love between the two main characters is a different kind of love… it’s beyond romantic… it’s like two people who were dying and somehow managed to save it other. I loved how his older brother got his self-respect back by working and organising her grandma’s funeral. Both of his brothers were set free when they realised their mum was right to be worried about the middle child who looked so pitiful and never complained… when they had the chance to be strong for him. It was just a beautiful crafting of the way humans can heal each other. Anyone who reduced it to a possible romance between an older man and young woman missed the point. Yes, there was some possible attraction between them, but mostly need… emotional need. -Rhonda merrick

tadinya saya pikir ini film apaan, penasaran kenapa orang pada suka sama IU, tapi kalo pemeran cowoknya inget banget dia pernah main di coffee prince bareng gong yoo dan aku ingin melihatnya sekali lagi.

ceritanya tentang lee ji an (IU) yang menderita banget hidupnya pokoknya dia hidup sebatang kara sama neneknya doang, udah gitu neneknya sakit bisanya duduk sama baring aja, bisu pulak. kemudian cowok om-om ini (anjir om ganteng) yang perusahaannya tempat dia kerja mau jadikan dia tumbal (bukaannn… ini bukan pesugihan) intinya si cowok ini park dong hoon mau difitnah salah satu petinggi perusahaannya biar dia tersingkir. karena lee ji an ini BU (butuh duit) akhirnya dia mau nerima suap buat singkirin si ahjussi ganteng ini.

permasalahannya? ya lama-kelamaan si cewek ini jadinya nolongin si om ini. tapi kalo nolongin dia juga dapet masalah. pokoknya isinya masalah semua dah. jangan lu harep ada adegan romantis. tapi sepanjang episode 1-9 pemeran utamanya kagak senyum sama sekali, suasananya suram banget. suram sampai kau bisa merasakannya sendiri apalagi ditambah lagunya yang sedih banget woi.

adegan terbaik : waktu lee ji an bawa neneknya liat bulan pake troli supermarket. huhuhuhu, waktu Park Dong Hoon marah sama istrinya, waktu lee ji an nguping suaranya Park Dong Hoon, and the ending yang biasa tapi cantik.

bedanya dengan drakor lain? ini lebih realistis dibanding drakor lain. saat kamu nonton ini bakal berbekas di hari-harimu sesudah selesai nontonnya. sejauh aku nonton yang berbekas sampai 1 minggu kemudian cuma Reply 1988, Mr. Sunshine, dan film ini. rasanya seperti habis nonton reply 1988 yang menanamkan hubungan sesama manusia, antara sedih sama hangat tapi gimana gitu. susah jelasinnya. mungkin karena scenenya banyak yg gloomy suram gimana gitulah nelongso banget pokoknya.

endingnya? tidak seperti drakor kebanyakan maka itu ini realistis, hubungan yang tidak bisa bersatu tapi mereka menemukan kebahagiannya.

ini salah satu soundtracknya yang dinyanyiin IU. iya. lagunya yang sedih itu.

Cerita bapak

Jadi ceritanya tadi bapakku cerita jaman pas dia kecil

Pada saat dia kelas 1 SD dia lg maen sm temennya namanya agustinus, orang papua. Maen lompat galah gitu, pake dua galah kan nahh pas lompat si bapak megangnya kurang kenceng entah gimana. Trus temennya pas lompat kepentok tuh tongkat, palaknya bocor. Bapakku langsung lari ketakutan. Beneran lari. DUA HARI. Ga balik rumah. Hahahahaha takut pulang digebukin bapak maknya bikin palak orang bocor

Nah dua hari itu dia ngapain?

Jd dia jalan2 trus duduk di kuburan gt. Ada ibuk-ibuk, ngeliat dia kasian, akhirnya disuruh ikut kerumahnya. Ternyata si ibu itu ga punya anak jadi ceritanya bapakku ini mau diangkat anak sm si ibu, bapakku katanya dikasih makan yang enak, bapak bahkan inget spreinya bersih putih rumahnya bagus, tp hari kedua bapakku nangis trus minta anter pulang. Akhirnya dianter pulang.

Kemudian pas ditengah jalan bapakku ketemu kakaknya (ya itu pakdeku) lg motoran pake jas hujan nyari bapakku keliling kota kayak org desperate. Akhirnya pulang lagi deh. Pas pulang gak digebukinlah. Takut bapakku kabur lagi hahahaha